650 Juta Jaminan Dibebaskan?


Seorang anggota DPR RI dari fraksi PPP meminta uang sebesar Rp 650 juta kepada Bu De saya untuk dapat membebaskan Pak De saya, Ir.Samsul Hadi. Bu De saya keget mendengar permintaan yang sangat tidak perikemanusiaan itu di saat sedang kesulitan, Senin kemarin (22/10). Beginikah sikap anggota DPR yang katanya berpihak kepada rakyat? Mau membantu, asalkan ada uang. Sungguh keterlaluan sekali.

Permintaan uang sebesar itu terlihat seperti layaknya pemerasan saja. Upaya yang ditempuh oleh anggota DPR asal Jawa Timur itu akan melakukan lobi politik di tingkat pusat (Jakarta,red) ke Mahkamah Agung (MA). Tampaknya setelah saya mendengar banyak pembicaraan dari keluarga saya bahwa di Kabupaten Magetan sedang terjadi perebutan kekuasaan kepala daerah itu (Bupati,red). 

Dugaan saya, Wakil Bupati Magetan H.Miratul Mukminin berusaha menduduki jabatan Bupati melalui pemilihan kepala daerah (Pilkada,red). Namun, saat pilkada beberapa waktu yang lalu, jabatan bupati sebelumnya yang dijabat Saleh Muljono, terpilih kembali.

Karena Wakil Bupati Magetan Miratul akan mengikuti pemilihan kepala daerah (pilkada,red) tahun 2008 mendatang, sepertinya putra seorang kyai ini berusaha menjatuhkan kepemimpinan Bupati Saleh sekarang ini. Melalui membuka kasus dugaan korupsi pembangunan GOR Ki Mageti dan gedung DPRD Magetan yang melibatkan Saleh. Hingga pada akhirnya, Saleh pun dipanggil Kepolisian dan Kejaksaan Tinggi Jawa Timur atas kasus ini.

Pak De saya, yang pernah menjadi Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kapubaten Magetan pun ikut ditahan karena diduga terlibat dalam kasus ini. Pak De saya sekarang ditahan di Rumah Tahanan Kabupaten Magetan, Jawa Timur. Ia berada di sana kira-kira sudah hampir lima bulan lamanya.

Saya sebagai keponakannya sangat geram melihat adanya pertarungan politik hingga melibatkan Pak De saya. Padahal, saya yakin Pak De saya tidak terlibat atas dugaan kasus korupsi itu. Ia hanyalah sebagai korban pertarungan politik ‘kotor’ di kota Megetan, Jawa Timur. Sungguh luar biasa pertarungan politik yang terjadi di kabupaten ini. Tampaknya oleh media hanya menyoroti tentang dugaan kasus korupsi saja, daripada menelusuri ada permainan politik yang sangat ‘keji’ dan ‘kotor’ di dalam pemeritahan kabupaten ini.

Ketika saya, Bu De dan beberapa keluarga dekat mengikuti sidang di Pengadilan Negeri Magetan, Senin pagi (22/10), Saya melihat Pak De turun dari sebuah mobil Isuzu Panther yang ditemani dua orang jaksa penuntut. Pak De saya tampak kurus dari biasanya. Saya benar-benar sangat prihatin apa yang telah dialami Pak De saya ini. Saya yakin ia tabah menghadapi ini semua.

Sedangkan, di luar di gedung Pengadilan Negeri Magetan, Saya melihat sebuah spanduk berisi pesan “Mari Bersama-sama Kita Bangun Magetan” dan foto H.Miratul Mukminin, Wakil Bupati Magetan yang kini menjabat sebagai plt Bupati Megetan. Memang Ironis yang terjadi di Magetan. Upaya perebutan kekuasaan kepala daerah itu tak menjadi wacana publik di sana. Kabarnya koran daerah itu yang juga group Jawa Pos, melalui pemberitaannya hanya pada kasus korupsi saja. Lalu, ada kepentingan politik yang sedang bermain di pemerintahan itu tidak menjadi sorotan media setempat. Keberpihakan media sedang di pihak wakil bupati yang menjadi plt Bupati Magetan.

(Keterangan foto: Guntingan koran Jawa Pos berita mengenai kasus dugaan korupsi pembangunan GOR dan gedung DPRD Magetan, Jawa Timur. Pak De saya tampak sebelah kiri tidak berpeci. Ia hanyalah korban permainan politik di Kota Magetan, Jawa Timur).

9 Comments

Filed under Uncategorized

9 responses to “650 Juta Jaminan Dibebaskan?

  1. Nico Wijaya

    Turut prihatin riek, smg yg benar tidak dipersalahkan dan yg salah tidak dibenarkan.
    Melihat jabatan yg pernah dijabat pak dhe mu itu,memang riskan dan termasuk lahan basah. Kurang hati2 bisa jd kambing hitam. Sy ga tahu apakah dsana praktek jual beli proyek terjadi. Dsini njlimetnya, salah2 diboongin sama kontraktor, trus tuduhan markup n ujung2 nya korupsi.

  2. isnuansa_maharani

    Yeps, idem dengan Nico.

  3. eRiek

    @nico: mudahan-mudahan do’a darimu dan teman-teman sekalian untuk Pak De-ku agar dapat segera dibebaskan dari ketidakadilan ini.

    Ya Allahu, beri kesabaran dan ketabahan kepada Pak De-ku dan mohon diberi kemudahan segera bebas dari kesewenang-wenangan para pemimpin negeri ini

    @isnuansa_maharani: idem juga dengan di atas ya is.

  4. inda_ardani

    bagus mas, buktikan kalau media massa termasuk blog mas eriek ini bisa jadi senjata yang ampuh buat buktiin siapa yang bener, minimal mengundang lebih banyak pihak buat tahu apa yang sebenernya terjadi

  5. shige

    sama .. saya juga berharap seperti yang lain riek ..
    dan yang pasti Tuhan Maha Tahu tentang apa yang harus diperoleh hambanya .. amiin .. ^^

  6. Ely Meyer

    650 juta? ck..ck..ck..buanyaaaak sekali ! speechless aku😦

    beginilah negara kita, yang kaya bisa beli kuasa !

  7. Setan Merah

    Kondisi yg sulit, turut prihatin. Moga tdk terseret dan tergoda menukar “keikhlasan” dgn 650 juta.

  8. Anonymous

    halo rìc, trt prihatin dgn pakdhemu. tapi emang dijaman saleh, korupsi magetan emang menggila. hebatnya lagi warisan itu masih berlaku di jaman amik.
    selamat utk saleh yg 4 thn penjara. silahkan keluarkan semua uangmu agar diperingan hukumanmu.
    utk pakdhemu yg sabar aja, krn udah resiko permainan politik.
    utk amik yg ati2, menjabat bupati cuma seumur jagung aja bisa2 nyusul saleh loe. semua kegiatan bpk udah di record, tinggal nunggu waktu.

  9. irfan

    Semoga Allah memberikan kemudahan dan ketabahan bagi keluarga Bp.Samsul dan Bp.Gimin untuk menghadapi cobaan ini…..amin 3x

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s