Kecelakaan di Kalianda

SAYA mengalami kecelakaan dalam perjalanan dari kota Bandarlampung menuju Kalianda, Lampung Selatan, Minggu siang kemarin (8-9). Ketika itu saya bersama dengan teman saya mengendarai mobil ke Kalianda.

Kaca samping mobil Avanza hitam yang saya kendarai ketika itu pecah ‘seribu’. Sedangkan kaca spion sebelah kanan mobil itu pun juga pecah setelah terserempet sebuah truk Fuso yang datang dari arah berlawanan. Sisa butiran-berhamburan masuk ke ruang kemudi dan mengenai saya. Bahkan, penutup kaca spion pun ikut terpental masuk ke kabin mobil.

Setelah kejadian itu, mobil segera saya pinggirkan ke tepi jalan dengan pelan-pelan. Saya tanya teman saya di sebelah saya.

Lu ngga apa-apa?”, tanya saya.

Ngga rik. Lu gimana? Eh, liat bibir dan gigi lu berdarah”, katanya sambil memperhatikan saya.

Secara spontan saya langsung melihat ke arah kaca spion yang berada di atas dekat kaca depan mobil. Saya perhatikan gigi saya dengan serius di kaca spion itu. Alhamdulillah gigi saya tidak terlalu parah berdarah akibat terkena hempasan butiran kaca jendela sebelah kanan yang pecah.

Teman saya lalu turun dari pintu sebelah kiri mobil. Saya pun mengikutinya turun dari pintu itu sambil membersihkan sisa butiran-butiran kaca di baju dan celana saya. Saya kembali tanya kepada teman saya.

Lu bener-bener ngga apa-apa?”

“Bener, ngga apa-apa kok”

Body mobilnya kena ngga ya?” tanya saya penasaran.

Saya khawatir saat kerjadian itu, selain menghancurkan kaca jendela dan kaca spion sebelah kanan, juga mengenai badan mobil. Teman saya langsung melihat ke arah depan dan samping kanan mobil.

Ngga ada yang rusak rik. Kayaknya cuma kaca dan spion aja,”kata teman saya.

Saya sedikit lega mendengarnya. Sebuah botol berisi air mineral di pintu mobil sebelah kiri saya ambil. Perlahan saya teguk dan kumur-kumur. Sambil menenangkan diri, saya lihat di sekitar pergelangan tangan kanan saya berdarah. Untung saja tidak terlalu parah, hanya terlihat seperti bintik-bintik digigit nyamuk.

Perlahan saya siramkan air mineral tadi ke tangan saya terluka kecil itu. Bergetar-getar. Ada apa saya pikir. Masih panikkah saya setelah kejadian tadi? Saya beristighfar di dalam hati dan mencoba untuk menenangkan diri.

Ya Allah, Engkau masih memberi kami keselamatan. Engkau masih menyayangi kami berdua. Itulah yang saya pikirkan ketika itu.

9 Comments

Filed under Uncategorized

9 responses to “Kecelakaan di Kalianda

  1. isnuansa_maharani

    Alhamdulillah, masih dilindungi oleh Alloh…
    met menunaikan ibadah puasa ya, Riek…

  2. muthe

    waahhh alhamdulillah lu nggak apa2 riek! semoga sehat selalu yaa..sukses!! met shaum…

  3. Nico Wijaya

    innalillahi, untung ga apa2 lu riek. dimananya kecelakannya? kok bisa nyerempet tu fuso?

  4. eRiek

    Alhamdulillah saya tidak apa-apa waktu itu. sekarang yang terasa malah sariawan akibat percikan kaca pecah. makan jadi kurang nikmat nih. hehe…

    Co, truk foso itu gede. sepintas saya lihat muatannya banyak. kebayang kalau sempat ‘dicium’ bibirnya fuso itu, entahlah.

    Masa’ Kalianda Lampung Selatan ngga tahu Co? coba lihat peta lagi🙂

  5. Nona Nieke,,

    ya ampun mas Eriek..
    untung masih bisa selamat ya meskipun luka2 *dasar org ndeso! eh, org Indonesia, masih aja bisa bilang “untung” x)*

    btw, sebenernya apa yg menyebabkan mas Eriek luka2..?
    mksd saya, dengan badan mobil yg gak apa2 itu lho..
    masak iya cuman gara2 kaca pecah..?

  6. PuTLie

    alhamdulilah masih utuh🙂

  7. eRiek

    iya bener katamu, nieke. orang indonesia selalu bilang “untung”. mungkin karena banyak juga orang yang bernama “untung” di Indonesia ini. hehe…

    yang menyebabkan saya terluka (ringan) akibat terkena pecahan kaca samping kanan mobil setelah kaca spion lebih dulu. Subhanallah, Allah masih menyayangi saya. masih dipertemukan dengan bulan suci Ramadhan ini untuk menunaikan puasa.

    Putli, masih utuh? ehm, kaca spion mobil sebelah kanan saja yang ngga utuh. Alahamdulillah saya utuh🙂

  8. inda_ardani

    speechless juga bacanya. kmaren juga aku habis ktabrak motor, jadi aku bisa bayangin gimana ngga enaknya kalo sampe ada kejadian kayak gitu

    hummm … standar sih, tapi ya gimana lagi, satu2nya cara: ati2 kalo di jalan

  9. Adite

    lho bang, ke kalianda juga ya?
    saya abis dari kalianda nih, sekarang dah di bandar lampung, dan waktu ke bandar lampungnya mobil yang dikendarai ayah saya ditumbur motor.. buset dah, kabur lagi… zolim tuh orang

    alhamdulillah si abang ga papa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s