Desainer Grafis The New York Times

Teman saya, Gery dari Bengkel Jurnalisme suatu malam datang ke sekretariat Teknokra, tempat saya dan kru-kru belajar jurnalisme, menjadi wartawan kampus sekaligus menerbitkan media cetak buat mahasiswa Unila kebanyakan. Ia datang sendiri ketika itu. Katanya kepada saya, nantinya ada semacam pelatihan desain grafis dan Teknokra hanya diberi kuota satu orang untuk berpartisipasi di dalamnya.

Menarik sekali pikir saya apa yang ditawarkan kepada saya. Selain itu, pemateri yang akan memberikan pelatihan desain grafis untuk media cetak di Lampung itu berasal dari koran ternama di sana. Namanya Georgia Scott. Wanita berkulit hitam ini bekerja sebagai Art Director pada koran The New York Times.
Tentu saja saya tidak akan menyianyiakan kesempatan langka ini. Sebelumnya, Gery bilang kepada saya bahwa pelatihan desain grafis itu untuk dua koran ternama di Lampung, yakni Lampung Post dan Radar Lampung. Lampung Post adalah group dari Media Indonesia. Cukup mudah bagi orang yang pernah membaca koran ini kemudian akan teringat dengan koran milik pengusaha ternama, Surya Paloh yang juga memiliki stasiun televisi Metro TV. Mengapa? Pada huruf ‘O’ terdapat lambang burung rajawali. Kata Ade Alawi, Pemimpin Redaksi Lampung Post suatu hari bilang kepada saya, arti dari lambang itu bermakna filosofis yang diciptakan Surya Paloh, yang artinya cepat.

Pesaingnya, koran Radar Lampung adalah group dari Jawa Post. Koran yang berinduk di Surabaya, Jawa Timur ini pun juga termasuk terbesar karena mempunyai koran-koran di sejumlah daerah dengan menamakan pada awal koran itu ‘Radar’ dan diikuti nama daerah/kotanya. Sebagai contoh: Radar Malang, Radar Madiun, Radar Lampung, Radar Palembang, dan masih banyak lagi Radar-Radar lainnya.
***
Saya sebagai pemimpin redaksi di tempat saya belajar dan menghasilkan karya jurnalistik, kemudian mengutus Uchy untuk mengikuti pelatihan desain grafis yang eksklusif itu. Georgia Scott belum fasih berbahasa Indonesia. Oleh karena itu, ia ditemani Eva Dayanti untuk menerjemahkan ketika menyampaikan materi kepada peserta yang kebanyakan bertugas sebagai desainer di masing-masing koran. Eva Danayanti adalah manager harian di Yayasan Pantau Jakarta, sebuah yayasan yang fokus membangun jurnalisme yang bermutu untuk Indonesia. Ia adalah senior saya ketika dulu pernah menjabat Pemimpin Usaha Teknokra pada 2004 lalu.

Hari pertama, Rabu (13/09) lalu, saya yang sebetulnya bukan peserta tetap, penasaran kemudian ikutserta dalam pelatihan desain grafis itu di kantor redaksi Lampung Post. Ketika itu ada sekitar belasan peserta yang mengikuti pelatihan di sana. Metode Georgia menyampaikan kepada peserta dengan berbahasa Inggris sepatah kalimat, lalu diterjemahkan Eva dengan bahasa Indonesia. Begitu seterusnya dari pagi hingga sore hari.

Pada hari berikutnya (Kamis, 14/09) sekaligus hari terakhir pelatihan untuk di kantor redaksi Lampung Post, saya dan Uchy sempat mendapat kesempatan saat istirahat, majalah terbitan terbaru kami dikoreksi oleh Georgia Scott. Dia bilang, hanya beberapa saja yang dia koreksi dan dianggapnya kurang baik dalam desain lay out-nya. Untuk itulah ia datang, bukan untuk memuji yang bagus-bagus. Saya sepakat dengannya. Beberapa kali saya mencoba berkomunikasi langsung dengannya dengan bahasa Inggris. Sedikit tergagap-gagap. Harap maklum, my English is rather bad. Tapi, saya senang bisa berjumpa dan berbincang dengannya tanpa harus meminta Eva untuk menerjemahkan ke bahasa Indonesia.

Sekitar sore pukul 15, pelatihan desain grafis itu telah usai. Di akhir acara itu, Georgia Scott memuji tampilan lay out koran Lampung Post. Tepat hari ini (Jumat, 15/09) saya membaca koran Lampung Post yang memuat berita pelatihan itu, lengkap ada foto Georgia Scott. Suatu kebanggaan bagi Lampung Post selama ini menampilkan wajah korannya telah cukup bagus. Padahal, pemimpin redaksinya, Ade Alawi kepada saya mengatakan, selama ini ia dan kru-kru redaksinya masih merasa kurang menarik terhadap tampilan lay out-nya. “Selama kita selalu masih merasa kurang puas, maka kita akan selalu membuat perubahan yang semakin baik,” kata saya mengomentari Ade Alawi.
***
Setelah selesai acara pelatihan itu, saya tidak tahu Ade Alawi mengajak Georgia Scott ditemani Eva Danayanti dan kami (saya, Gery, Aan, Uchy dan Wahyu) jalan-jalan dengan mobilnya ke sejumlah tempat menarik di kota Bandarlampung, seperti rumah-rumah adat kabupaten propinsi Lampung, di Way Halim. Sore menjelang matahari terbenam, kami menikmati makan malam di sebuah café. Di café itu bisa melihat pemandangan kota Bandarlampung hingga ke penjuru pantainya. Saya menyempatkan mengabadikan beberapa foto. Maklum, di café itu tempatnya termasuk tinggi. Kami mengobrol santai di sana hingga saya pun sangat menikmati makan malam dengan menu nasi dan capcay. Lezat sekali! Suatu saat nanti, saya ingin sekali ada moment jalan-jalan seperti ini. Tentu saja dengan gratis. Hehe…

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s