Monthly Archives: September 2006

Majalah Teknokra: Kreativitas Penggiat Pers Mahasiswa Unila


Beberapa minggu terakhir ini, saya senang sekali dengan apa yang telah dilalui dan dicapai bersama dengan teman-teman di Teknokra. Pertama, Majalah terbitan kita, Teknokra Edisi September No.208 telah terbit pada pertengahan September lalu. Di saat itulah momen yang tepat, yakni kembalinya hampir seluruh mahasiswa Unila ke kampus masuk kuliah semester ganjil yang kemudian kita membagi-bagikan majalah gratis itu kepada mereka.

Majalah yang berisi 100 halaman ini adalah hasil liputan teman-teman Teknokra di lapangan. Liputan utama atau kita menyebutnya di dalam majalah terbitan tiga bulan sekali itu dengan rubrik Peristiwa, mengulas tentang permasalahan kepemilikan tanah di Pulau Sebesi, Lampung Selatan (Foto: cover majalah berwarna biru,red)

Selasa kemarin (26/09), menyusul terbit majalah Edisi Khusus Mahasiswa Baru 2006. Majalah dengan jumlah sebanyak 60 halaman ini pun dibagikan secara gratis kepada mereka pendatang baru di kampus hijau Unila. Isinya kebanyakan adalah tentang liputan di sekitar kampus, macam kost-kostan dekat kampus atau biasa di sebut perkampungan mahasiswa Kampung Baru. Ada pula liputan tentang fenomena di FKIP yang kebanyakan para mahasiswinya mengenakan rok. Alasannya, fatwa wajib dari dekanat FKIP yang harus dipatuhi para ’calon guru’.
(Foto: cover bergambar kartun sedang memegang kamera, red).

Kedua majalah itu sama-sama terbit pada bulan ini. Entah dengan cara bagaimana saya sebagai pemimpin redaksi Teknokra, meluapkan rasa syukur dengan terbit kedua majalah itu, selain rasa syukur kepada Yang Maha Kuasa. Perjuangan yang selama ini dilakukan bersama-sama sebagai tim work yang tangguh, tentu saja membawa kemenangan dan hikmah yang baik. Tak luput para kru redaksi hingga larut malam pun harus menyelesaikan rubrik demi rubrik hingga sesuai tearget (deadline,red). Namun, deadline masih sulit untuk ditepati yang seharusnya selesai akhir Agustus kemarin. Tapi, hal itu bisa dikejar lekas terbit saat memasuki momen awal bulan puasa Ramadhan dan mahasiswa baru mulai kuliah.

Selain Teknokra punya terbitan majalah triwulan, Teknokra punya terbitan lain. Namanya Buletin Teknokra News. Buletin ini mirip seperti koran-koran media cetak harian kebanyakan. Buletin dengan jumlah delapan halaman ini terbit setiap dua minggu sekali. Sama seperti majalah, ini dibagikan secara gratis kepada mahasiswa Unila. Boleh jadi kita memberikan istilah dengan ”Community Paper.” (Foto: Paling atas bertuliskan Teknokra yang dibuat ’tebal’)

Dari semua terbitan Teknokra adalah kerja keras semua kru. Mereka tidak dibayar untuk menghasilkan produk-produk jurnalistik itu. Kami masih mengandalkan uang untuk percetakan yang berasal dari uang SPP yang dibayarkan setiap mahasiswa setiap semesternya sebesar Rp 6 ribu. Boleh jadi mereka bisa disebut pelanggan bagi Teknokra. Tapi, Teknokra tidak mengelolah semua uang yang dibayarkan mereka, tapi Rektorat Unila yang memegang otoritas uang mahasiswa itu. Jadi, Teknokra hanya mendapatkan biaya terbitan saja. Tapi Teknokra bukanlah PR bagi Rektorat. Teknokra adalah insan pers mahasiswa yang independen tidak berpihak kepada siapa pun kecuali pada kebenaran dan juga kritis dalam penyampaian informasi kepada publik.

2 Comments

Filed under Uncategorized

Di atas Kapal Penyeberangan Ferry

(Suasana di atas kapal Ferry pada malam hari. Sejumlah kendaraan pribadi menempati masing-masing tempatnya. Biasanya penyeberangan Ferry dari pelabukan Bakauheni, Lampung-Merak, Banten atau sebaliknya pada malam hari terlihat sepi seperti pada foto di atas ini, Sabtu (26/08))

1 Comment

Filed under Uncategorized

Susahnya Mengalahkan Rasa Ngantuk

Hari ini puasa Ramadhan yang ke-4. Hari demi hari tidak terasa melewati semua momen dalam suasana di bulan suci tahun ini. Kemudian, saya sejenak berpikir, “Sudah melakukan amalan Ramadhan apa saja hingga hari ini?” Yah, mungkin saya bukanlah termasuk salah seorang yang rajin dan menghitung-hitung ibadah. Maksudnya, ketika melakukan sebuah ibadah atau semacam amalan ibadah sunnah, saya tidak pernah menghitung-hitung berapa banyak jumlahnya yang telah dilakukan. Jalani apa adanya. Karena semuanya saya serahkan kepada Yang Maha Kuasa. Karena Dia-lah Yang Maha Mengetahui.

Puasa Ramadhan ini sebenarnya banyak orang Islam yang percaya kalau ibadah-ibadah macam membaca Al Quran, salat Tarawih dan Witir, juga lainnya, akan dilipatgandakan pahalanya. Saya tidak tahu persis berapa kali lipat. Dulu pernah belajar dan tahu tentang ini, tapi sayangnya saya lupa. Tak apalah, yang penting adalah ibadah puasa bukan hanya sekedar menahan lapar dan dahaga saja, tapi lebih dari itu tadi. Menambah ibadah-ibadah sunnah lainnya.

Kadang-kadang saat minggu pertama puasa, boleh dibilang sedang rajin-rajinnya dan ramainya menunaikan salat Tarawih. Bagus. Tapi, namanya juga manusia, semakin hari semakin ‘kendor’ semangat salat di masjid secara berjamaah itu. Seperti saya, semalam ketika setelah salat Isya dan sempat sedikit mendengarkan ceramah, tapi sayangnya tidak sampai selesai. Kemudian, rasa ngantuk yang selalu mengganggu konsentrasi. Akhirnya saya lebih baik memilih pulang ke sekret Teknokra, dan tidur dengan lelap.

Tapi, kalau dibandingkan dengan teman-teman saya saat setelah sahur dan salat Subuh, saya tidak ikut-ikutan tidur seperti mereka. Wah, mereka kebanyakan memilih tidur seperti pagi-pagi seperti ini. Kalau saya rasanya saat mengantuk, yah kadang-kadang juga tidur seperti mereka. Memang susah mengalahkan rasa mengantuk. Sampai-sampai saya pernah menahan rasa mengantuk kemudian air mata saya keluar. Seperti menangis saja.

Jadi, tidurlah jika mengantuk. Tidak perlu dipaksakan ditahan untuk tidak tidur. Betul tidak?

2 Comments

Filed under Uncategorized

Refreshing di Pantai Maitam

Melihat pemandangan pantai di propinsi ujung pulau Sumatera ini sungguh indah. Memang tidak semua pantai menarik, tapi beberapa yang pernah saya kunjungi mempunyai pesona yang mengagumkan. Barangkali ketika selama dibesarkan di kota kelahiran sendiri (Palembang, red) yang sangat jauh dari pantai, belum pernah merasakan kemolekan pantai dengan deru-deru ombaknya. Pasir-pasir pantai yang putih dan bersih. Juga perahu-perahu yang sedang bersandar di pinggir pantai. Semuanya menjadi satu keindahan alam ciptaan Maha Kuasa.

Minggu siang kemarin (17/09), saya dan teman-teman Teknokra berencana jalan-jalan ke pantai Maitam. Pantai yang berjarak kira-kira 30 km lebih dari pusat kota Bandarlampung ini, ternyata lumayan memakan waktu dua jam perjalanan. Jalan-jalan ke Pantai Maitam adalah yang pertama kali buat saya. Kita yang berjumlah sekitar 25 orang berangkat ke sana dengan menyewa dua angkot. Menyenangkan sekali bisa liburan seperti ini dengan teman-teman.

Ternyata datang ke pantai bukan sekedar refreshing saja siang itu. Kita (Teknokra,red) kehadiran kru baru yang telah melewati masa magang. Ada sekitar delapan orang yang seharusnya datang dan dilantik. Tapi, yang hadir saat itu hanya tiga orang saja. Mereka adalah Nur Amalia, Risma Evika, dan Riski Sherindani. Nantinya untuk ke depan, dari merekalah nafas Teknokra akan selalu terus dijalankan. Regenerasi akan selalu berputar.

Acara pelantikan mereka yang didaulat menjadi bagian dari keluarga besar Teknokra, terlihat unik dengan dandanannya. Ada yang mengenakan batok kelapa di letakkan di atas kepala mereka. Ada pula dikalungi rumput. Sepertinya saya langsung kembali teringat masa ketika dulu seperti mereka dilantik tiga tahun lalu. Dari ujung rambut sampai kaki basah oleh air laut yang asin rasanya. Sekalian menyemplung dan main air laut di pinggir pantai.

Setiap momen seperti ini, tidak terasa puas tanpa kehadiran sang juru foto alias fotografer. Bagaimana tidak, semua kru Teknokra sangat doyan sekali ketika akan difoto. Fotogenit. Bahkan, Padli (Redaktur Pelaksana,red) saya menganugerahkan dia The year of Fotogenit. Karena dia selalu ada di setiap jepretan foto. Pokoknya, asik sekali berpetualang menyeberangi laut ke sebuah pulau. Air laut yang saya seberangi itu tingginya sekitar dada saya. Cukup dalam, apalagi teman-teman cewek.

Pulang dari pantai itu tanpa terasa sudah hampir matahari tenggelam. Sampai kembali ke kostan saya pun waktu Isya telah tiba. Benar-benar liburan menjelang puasa Ramadhan nih. Kangen rasanya nanti bisa main dan refreshing di pantai ini lagi.

1 Comment

Filed under Uncategorized

Goes to Java (2)

Tulisan dari perjalanan ke Jawa, baru dua buah termasuk ini. Padahal, lebih mengalir saat tulisan perjalanan ini saya buat secara berturut-turut. Bahkan, Dian sudah menagih cerita perjalanan saya ketika di Malang yang cuma sehari. Tapi, dua hari berikutnya kembali lagi ke Malang. Pokoknya, hampir semua kota kabupaten di Jawa Timur sudah dimampiri.

Penyeberangan dari Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan ke Pelabuhan Merak, Banten dengan menggunakan Kapal Ferry biasanya memakan waktu dua jam lamanya. Terkadang, jika telah mendekati pelabuhan yang dituju bisa menghabiskan waktu selama tiga jam. Sebab, kapal yang hendak bersandar harus mengantri giliran dengan kapal di darmaga.

Kami tiba di pelabuhan Bakauheni pada malam hari sekitar pukul delapan, Sabtu (26/08) lalu. Dari rumah (Palembang,red) memang sengaja berangkat pagi-pagi setelah salat subuh. Agar selama di perjalanan melalui lintas tengah Sumatera masih cerah dan memudahkan pandangan ke jalan yang banyak di penuhi lubang-lubang besar dan aspal yang rusak. Tentu saja akibat beban muatan truk yang berlebihan.

Sebelum kami membeli tiket untuk naik ke atas kapal di sebuah loket pembelian khusus kendaraan bermotor, tiba-tiba dari arah depan saya dikejutkan seorang polisi yang sedang mengawasi setiap kendaraan pribadi. Polisi itu menggunakan senter dan melihat setiap bagasi mobil.

Tiba giliran mobil yang saya kendarai diperiksa polisi itu. “Selamat malam Pak!” ujarnya kepada saya sambil mengangkat tangan kanannya, seperti hormat. “Dari mana ini?” tanya polisi itu. “Kami dari Palembang Pak,” kata saya. “Boleh lihat surat-suratnya?” Saya teringat dengan SIM A milik saya telah kadaluarsa alias tidak berlaku lagi. Tapi, saya tetap tenang dan hanya menyerahkan STNK mobil kepada polisi itu. Ia tidak menanyakan SIM. Lalu, polisi yang masih tampak muda itu melihat-lihat bagasi belakang yang penuh dengan barang. Ia pasti lupa menanyakan SIM pikir saya. Setelah menyerahkan STNK, ia kemudian menyuruh melanjutkan ke kapal. Alhamdulillah lancar, pikir saya.

Setelah membeli tiket kapal, mobil untuk kendaraan pribadi menempati di atas kapal. Sedangkan di bawah biasanya untuk kendaraan besar, macam bus dan truk. Setiap kami melakukan perjalanan ke jawa dengan mobil, memang selalu menyeberang dari pelabuhan Bakauheni pada malam hari. Suasana di atas kapal sedikit ramai. Angin berhembus kencang. Agak dingin, tapi terasa kering. Mungkin karena musim kemarau masih berlangsung.

Tanpa sengaja, di atas kapal itu ada semacam organ tunggal. Mungkin hiburan buat para penumpang untuk melepas kejenuhan dan capek. Saya lihat, persis sama perlengkapan berdangdut di atas kapal itu seperti di acara-acara organ tunggal kebanyakan. Di bawah sorot lampu yang terang, mulailah lagu-lagu dangdut ‘bertubi-tubi’ menghentakkan di atas kapal. Ada sekitar tiga cewek yang bernyanyi. Mereka saling bergantian untuk membawakan lagu-lagu. Kadang-kadang sambil bergoyang pinggul. Ada pula saya lihat seorang laki-laki ikut bergoyang di hadapan penyanyi itu. Laki-laki itu memegang beberapa lembar uang kertas. Dugaan saya pasti uang itu untuk si penyanyi ‘ngebor’ itu. Saya sempat mengambil beberapa gambar di sana. Hasilnya memang agak kurang bagus jika dilihat. Malam itu saya menemukan fenomena di atas kapal Ferry. Penyanyi dangdut dan organ tunggal berjalan di atas kapal. Ajeb…ajeb…ajeb….

4 Comments

Filed under Uncategorized

Desainer Grafis The New York Times

Teman saya, Gery dari Bengkel Jurnalisme suatu malam datang ke sekretariat Teknokra, tempat saya dan kru-kru belajar jurnalisme, menjadi wartawan kampus sekaligus menerbitkan media cetak buat mahasiswa Unila kebanyakan. Ia datang sendiri ketika itu. Katanya kepada saya, nantinya ada semacam pelatihan desain grafis dan Teknokra hanya diberi kuota satu orang untuk berpartisipasi di dalamnya.

Menarik sekali pikir saya apa yang ditawarkan kepada saya. Selain itu, pemateri yang akan memberikan pelatihan desain grafis untuk media cetak di Lampung itu berasal dari koran ternama di sana. Namanya Georgia Scott. Wanita berkulit hitam ini bekerja sebagai Art Director pada koran The New York Times.
Tentu saja saya tidak akan menyianyiakan kesempatan langka ini. Sebelumnya, Gery bilang kepada saya bahwa pelatihan desain grafis itu untuk dua koran ternama di Lampung, yakni Lampung Post dan Radar Lampung. Lampung Post adalah group dari Media Indonesia. Cukup mudah bagi orang yang pernah membaca koran ini kemudian akan teringat dengan koran milik pengusaha ternama, Surya Paloh yang juga memiliki stasiun televisi Metro TV. Mengapa? Pada huruf ‘O’ terdapat lambang burung rajawali. Kata Ade Alawi, Pemimpin Redaksi Lampung Post suatu hari bilang kepada saya, arti dari lambang itu bermakna filosofis yang diciptakan Surya Paloh, yang artinya cepat.

Pesaingnya, koran Radar Lampung adalah group dari Jawa Post. Koran yang berinduk di Surabaya, Jawa Timur ini pun juga termasuk terbesar karena mempunyai koran-koran di sejumlah daerah dengan menamakan pada awal koran itu ‘Radar’ dan diikuti nama daerah/kotanya. Sebagai contoh: Radar Malang, Radar Madiun, Radar Lampung, Radar Palembang, dan masih banyak lagi Radar-Radar lainnya.
***
Saya sebagai pemimpin redaksi di tempat saya belajar dan menghasilkan karya jurnalistik, kemudian mengutus Uchy untuk mengikuti pelatihan desain grafis yang eksklusif itu. Georgia Scott belum fasih berbahasa Indonesia. Oleh karena itu, ia ditemani Eva Dayanti untuk menerjemahkan ketika menyampaikan materi kepada peserta yang kebanyakan bertugas sebagai desainer di masing-masing koran. Eva Danayanti adalah manager harian di Yayasan Pantau Jakarta, sebuah yayasan yang fokus membangun jurnalisme yang bermutu untuk Indonesia. Ia adalah senior saya ketika dulu pernah menjabat Pemimpin Usaha Teknokra pada 2004 lalu.

Hari pertama, Rabu (13/09) lalu, saya yang sebetulnya bukan peserta tetap, penasaran kemudian ikutserta dalam pelatihan desain grafis itu di kantor redaksi Lampung Post. Ketika itu ada sekitar belasan peserta yang mengikuti pelatihan di sana. Metode Georgia menyampaikan kepada peserta dengan berbahasa Inggris sepatah kalimat, lalu diterjemahkan Eva dengan bahasa Indonesia. Begitu seterusnya dari pagi hingga sore hari.

Pada hari berikutnya (Kamis, 14/09) sekaligus hari terakhir pelatihan untuk di kantor redaksi Lampung Post, saya dan Uchy sempat mendapat kesempatan saat istirahat, majalah terbitan terbaru kami dikoreksi oleh Georgia Scott. Dia bilang, hanya beberapa saja yang dia koreksi dan dianggapnya kurang baik dalam desain lay out-nya. Untuk itulah ia datang, bukan untuk memuji yang bagus-bagus. Saya sepakat dengannya. Beberapa kali saya mencoba berkomunikasi langsung dengannya dengan bahasa Inggris. Sedikit tergagap-gagap. Harap maklum, my English is rather bad. Tapi, saya senang bisa berjumpa dan berbincang dengannya tanpa harus meminta Eva untuk menerjemahkan ke bahasa Indonesia.

Sekitar sore pukul 15, pelatihan desain grafis itu telah usai. Di akhir acara itu, Georgia Scott memuji tampilan lay out koran Lampung Post. Tepat hari ini (Jumat, 15/09) saya membaca koran Lampung Post yang memuat berita pelatihan itu, lengkap ada foto Georgia Scott. Suatu kebanggaan bagi Lampung Post selama ini menampilkan wajah korannya telah cukup bagus. Padahal, pemimpin redaksinya, Ade Alawi kepada saya mengatakan, selama ini ia dan kru-kru redaksinya masih merasa kurang menarik terhadap tampilan lay out-nya. “Selama kita selalu masih merasa kurang puas, maka kita akan selalu membuat perubahan yang semakin baik,” kata saya mengomentari Ade Alawi.
***
Setelah selesai acara pelatihan itu, saya tidak tahu Ade Alawi mengajak Georgia Scott ditemani Eva Danayanti dan kami (saya, Gery, Aan, Uchy dan Wahyu) jalan-jalan dengan mobilnya ke sejumlah tempat menarik di kota Bandarlampung, seperti rumah-rumah adat kabupaten propinsi Lampung, di Way Halim. Sore menjelang matahari terbenam, kami menikmati makan malam di sebuah café. Di café itu bisa melihat pemandangan kota Bandarlampung hingga ke penjuru pantainya. Saya menyempatkan mengabadikan beberapa foto. Maklum, di café itu tempatnya termasuk tinggi. Kami mengobrol santai di sana hingga saya pun sangat menikmati makan malam dengan menu nasi dan capcay. Lezat sekali! Suatu saat nanti, saya ingin sekali ada moment jalan-jalan seperti ini. Tentu saja dengan gratis. Hehe…

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Goes to East Java-1

Saya buat tulisan perjalanan ini bersambung. Jadi, ikuti saja terus perkembangannya. Jangan terlewatkan! Yah, jadi seperti iklan saja. Hehe..

Jalan-jalan sungguh menyenangkan. Ingin tahu kenapa? Selain menemukan suasana baru dari rutinitas kita yang dilakukan tiap hari hampir sama, selain itu juga ternyata menyegarkan pikiran yang terkadang memberatkan. Maksudnya, misal saja seorang pelajar sekolah yang hampir setiap hari mulai dari senin sampai sabtu wajib belajar. Dari pagi hingga siang. Jika mengikuti kursus di luar, bisa tiba di rumah sore atau bahkan paling telat malam hari. Sungguh cukup melelahkan pikiran kita ketika masih sekolah dulu bukan? Untung saja masih ada hari minggu buat istirahat ya.

Traveling, istilah bekennya dari jalan-jalan, menjadi kesukaan buat saya sejak dulu. Entah kapan persisnya. Mungkin hobi saya sejak SD sering jalan-jalan naik sepeda BMX keliling komplek rumah dengan teman-teman. Ke mana pun saja asalkan jalan keluar dari rumah dengan jalan kaki sekali pun juga saya menyukainya. Nah, apalagi kalau dilakukan saat pagi udara masih sejuk dan matahari baru terbit. Tapi, sayangnya akhir-akhir ini saya malas kalau ingin jalan-jalan pagi. Udara dingin di luar saat musim kemarau yang kadang bercampur asap kabut, kurang baik buat olahraga.

***

Ongomong-ngomong soal jalan-jalan, baru saja saya dengan orangtua saya pulang dari perjalanan yang cukup jauh ke jawa timur. Dua minggu lamanya. Di sana, ada lima kota yang kami kunjungi, antara lain: Mojokerto (asal kelahiran ibu saya), Malang (ke rumah Pak Dhe saya), Surabaya (ke rumah Pak Lek saya), Gresik (asal kelahiran ayah saya) dan Jombang (ke rumah sepupu saya). Maksud awal tujuan ingin menghadiri resepsi nikah sepupu saya di Mojokerto. Tapi, karena banyak juga saudara di beberapa tempat, jadi menyempatkan mengunjungi mereka di satu per satu. Cukup banyak dan buat saya kelelahan dari satu tempat ke tempat yang dikunjungi itu. Tapi, buat saya pribadi biar pun lelah, yang terpenting adalah silahturahmi tetap berjalan. Katanya, bagi yang sering bersilahturahmi itu akan dipanjangkan usianya. Nah, makanya yang baru tahu, mulailah menyambung silahturahmi dengan keluarga atau saudara yang jarang kita kunjungi. Teman yang nun jauh di seberang pun juga bagus buat dikunjungi. Tentunya mereka pasti akan suka kan?

Mulai berangkat dari rumah (Palembang,red) hari Sabtu (26/8) lalu. Setelah salah subuh, kami bertiga, saya, ayah saya dan ibu saya sudah siap berangkat sekitar pukul 5.30 WIB. Sayangnya, kakak perempuan saya tidak bisa ikut. Katanya, masih ada kerjaan di kantornya yang tidak bisa ia tinggalkan. Tapi, saya tahu kakak saya ini ingin sekali ikut. Kami berangkat dengan mobil. Saya selalu menjadi driver setiap perjalanan menyeberang ke jawa. Meskipun hanya bertiga, melihat yang kami bawa di bagasi belakang mobil cukup banyak. Terutama ibu saya telah menyiapkan oleh-oleh kerupuk dan pempek untuk saudara di sana.

Alhamdulillah, sebelum berangkat, kata ayah saya, mobilnya sudah di-service. Jadi, sedikit mengurangi khawatir jika nanti terjadi seseuatu saat di jalan. Terutama soal ban yang masih cukup baik. Soalnya, jalanan terutama di jalan lintas sumatera (lintas timur, lintas tengah dan lintas barat, red) dari arah Sumatera Selatan menuju Lampung masih rusak parah. Perlu ekstra hati-hati di jalanan yang sering bertemu dengan lobang-lobang besar akibat sering dilalui truk-truk pengangkut melebihi muatan.

2 Comments

Filed under Uncategorized